Contoh Dialog Verbatim Ketrampilan Komunikasi Konselor

10:55 cah bolang 2 Comments

Dialog Verbatim - Contoh dialog verbatim Ketrampilan Komunikasi Konselor sengaja saya publish untuk memudahkan bagi kalian cara bagaimana membuat dialog verbatim dengan baik dan benar (meskipun contoh dialog verbatim ini masih jauh dari kategori baik dan benar). 

Dialog verbatim ini dikhususkan bagi Anda yang duduk di bangku kuliah prodi atau jurusan bimbingan dan konseling (BK) untuk memperdalam lebih jauh lagi mengenai ketrampilan komunikasi Konselor dan bagaimana cara melakukan praktek konseling individual bagi kalian yang ingin menjadi seorang konselor yang proffesional.


Contoh Dialog Verbatim Bimbingan dan Konseling

Berikut adalah contoh dialog verbatim dari keterampilan komunikasi konselor yang bisa Anda jadikan contoh untuk tugas mata kuliah bimbingan konseling kalian :

I. Identifikasi Masalah
A1. Identitas Klien

Nama Lengkap
Kelas/Semester
Tempat Tanggal Lahir
Jenis Kelamin
Agama
Alamat Rumah
Telpon Rumah / HandPhone
Jenis Golongan Darah
Berat Badan
Tinggi Badan
Anak ke
Dari
Hobi
Kegiatan Ekstrakulikuler
Kegiatan di Rumah
Akhibus Sajidin
Semester 2
Jepara, 05 Desember 1990
Laki-laki
Islam
Kedungmalang, Kecamatan Kedung, Jepara
0856 551 66 935
O
45 Kg
160 cm
3 (Tiga)
4 (Empat) Bersaudara
Menulis
Melatih PMR, Kesenian, Pramuka,
Membantu Orangtua

A.2 Identitas Orangtua

Nama Ayah
Pekerjaan
Suku
Pendidikan
Alamat Rumah
Nama Ibu
Pekerjaan
Alamat Rumah
Arifin
Nelayan
Jawa
SD/MI
Kedungmalang, Kec. Kedung, Kab. Jepara
Sholikha
Kuli
Kedungmalang, Kec. Kedung, Kab. Jepara
B.  Sumber diperolehnya Masalah

Dari Klien dan Sahabat dekat klien, dan juga orang tua klien

C. Diskripsi Masalah

1.    Masalah
Arman adalah salah satu mahasiswa semester dua STAI Attanwir Talun yang datang untuk menemui seorang konselor. Arman mempunyai masalah dalam kuliahnya, yaitu tidak cocok dengan bidang kuliah yang ia dalami.


2.    Akademik
Dari akademik dari tingkat SMA-nya pernah juara Pidato Bahasa Indonesia se-MA Islamiyah Attanwir
3.    Keadaan Fisik
Tinggi dan atletis
4.    Keadaan Keluarga
Harmonis antara orangtua, dan keluarga
5. Kepribadian
Pendiam
II.  SINTESA
A.   Metode Pengumpulan Data
Wawancara, observasi dan Dokumentasi
B.    Diagnosis
Melihat dari permasalahan yang dihadapi oleh Arman perkiraan penyebabnya adalah :
1.   Pilihan yang menurut arman tidak sesuai
2.   Merasa malas dengan apa yang dijalani
C.    Prognosis
Setelah mengidentifikasi masalah yang terjadi pada saudari Arman, maka yang perlu dilakukan adalah berusaha untuk merubah cara/pola pikir Arman dengan bantuan layanan konseling Individual dan menggunakan pendekatan eksistensial-humanistik, Hal ini dilatar belakangi agar klien dapat:
·   Memahami keterbatasan dan memaksimalkan kesadaran diri
·   Menghapus penghambat-penghambat aktualisasi potensi pribadi
·   Bebas dan bertanggung jawab atas arah kehidupanya sendiri
·   Menemukan kebebasan memilih dengan kesadaran diri

3.    Dialog Verbatim
·      Tahap Pengembangan Hubungan

Penerimaan Konselor (Attending Skill)
Klien
Konselor
Assalamualaikum Wr. Wb.. (mengetuk pintu)
Waalaikum Salam Wr. Wb. ayok mari mas silahkan masuk dipakai saja sepatunya...!!! (mempersilahkan masuk)
Iya Pak...!!! (dengan wajah menunduk dan berjabat tangan)
Lha kenapa berdiri mas? Ayok silahkan duduk..!!! (mempersilahkan duduk)
Iya Pak...Terima Kasih
Ada apa yah Mas? (Keterampilan bertanya)
Emmmmm......!!! (diam)
Ya sudah...Coba Mas tarik Nafas dulu, terus keluarkan pelan-pelan..!!! (memberikan kenyamanan pada klien)
Hhhhhhzzzz......haaaahhhhh...(tarik nafas)
Gimana Mas? Sudah agak lega kan? Bapak juga suka melakukan hal itu kok.!!
Alhamdulillah...Lumayan pak. (klien malu-malu dan agak takut)
Jangan takut..!!! Anggap saja bapak ini saudara Mas sendiri..!! Oh ya saya lupa, nama bapak Darman, Kalau adik siapa? (berjabat tangan)
Saya AkhibPak..! (masih berjabat tangan) Saya Arman Pak..! (masih berjabat tangan)
Ohh iya saya panggil adik saja yah? (tersenyum)
Iya Pak hampir sama..Hehehe. (tersenyum)
Kayaknya ada sesuatu yang pingin adik ungkapkan? Oh iya, sebelumnya adik pernah melakukan konseling belum? (structuring)
Belum Pak..! (wajah menengadah)
Adik tahu apa itu konseling? (structuring)
Kata temen-temen saya kalau datang kesini semua masalah bisa terselesaikan Pak. Bener gak Pak? (wajah diangkat)
Konseling itu membantu permasalahan individu dalam menyelesaikan masalahnya, adik punya masalah, saya sebagai konselor membantu adik untuk pencapaian masalah yang ingin diselesaikan. Jadi adik di sini jangan takut untuk mengungkapkan semua unek-unek adik kepada Bapak..!!! (structuring)
Iya Pak...(malu-malu)
-
·      Tahap Identifikasi Masalah

Ketrampilan Mendengarkan
Konselor
Klien
Kayaknya ada beban dalam diri adik yah..? (Refleksi)
Emmmm....Kira-kira nanti saya jadi apa yah pak? (wajah bingung)
Lho....Kok jadi apa? (keterampilan bertanya)
Saya merasa tidak cocok pak dengan jurusan kuliah ini, saya ingin keluar saja pak...(wajah murung)
Memang kenapa dengan jurusan adik sekarang? (keterampilan bertanya)

Tidak sesuai cita-cita yang saya harapkan pak..!! (wajah sedih)
Empati Skill
Konselor
Klien
Iya bapak ngerti apa yang adik rasakan sekarang, pasti adik merasa bingung Kan? (empati)
Iya Pak... Kenapa semua ini terjadi padaku? (bingung)
Ketrampilan Refleksi
Konselor
Klien
Kayaknya tidak sesuai dengan adik yang rencanakan sebelumnya yah? (parafase)
Iya Pak... Sirna sudah harapanku (sedih)

Ketrampilan Eksplorasi
Konselor
Klien
Terus kenapa adik tidak masuk jurusan sesuai dengan keinginan adik? (klarifikasi)
Mungkin ini KARMA kali pak? (wajah murung)
Jurusan yang adik suka apa? (bertanya terbuka)
Pokoknya yang berbau hukum pak...!!!
Ketrampilan Bertanya
Konselor
Klien
Kenapa adik suka hukum? Ada yang menarik dengan jurusan yang adik suka? (bertanya terbuka)
Males pak sana-sini dengar hukum tidak jelas kemana arahnya, yang salah tidak diberikan hukumnya, yang tidak salah malah dihukum. (Marah)
Ketrampilan Menangkap Pesan
Konselor
Klien
Jadi adik tidak terima yah dengan hukum yang berjalan sekarang, terus adik pingin gantikan posisi penegak hukum yang berbuat tidak benar gitu ya? (tersenyum)
Banget Pak, Masak kemarin ada anak yang mencuri sandal divonis kurungan penjara 5 tahun sementara para koruptor dipenjara masih bisa sempat jalan-jalan liburan ke Bali dan Luar Negeri. Mau jadi apa bangsa ini? Mau tak jebloskan sekalian itu penegak hukumnya, tapi semuanya sirna pak, kenapa juga saya harus kesini? (kesal)
Ketrampilan Memberikan Dorongan
Konselor
Klien
Niat adik bagus, punya jiwa Patriotisme, punya niatan yang mulia, Indonesia tentu bangga punya pemuda seperti adik ini. (menepuk pundak)
Klien     : Iya Pak...Tapi percuma semua ini. Hidupku tidak artinya sekarang. (wajah Murung)

·      Tahap Pertengahan

Ketrampilan Menyimpulkan Semantara
Konselor
Klien
Intinya dengan jurusan adik yang jalankan sekarang ini tidak cocok yah? Terus ada yang tidak buat semua terlaksana yah? (tersenyum {menyimpulkan})
Iya Pak mereka gak tahu, apa kalau masuk di jurusan hukum prospeknya akan cerah? Pasti banyak uang juga pak, itu pastinya buat mereka juga. (masih dalam keadaan marah)
Ketrampilan Memimpin
Konselor
Klien
Adik juga bisa kan belajar hukum di luar kampus? (tersenyum {memimpin})
Iya pak... Tapi kan gak sama dan terlanjur drop pak. (murung lagi)
·      Tahap Pemilihan Teknik / Strategi

Ketrampilan Memfokuskan
Konselor
Klien
Kira-kira harapan orang tua adik apa sih sebanarnya? (menatap klien {memfokuskan})
Orang tua ingin aku sekolah dekat-dekat Pak, terutama berbau pesantren. (bernafas dalam dengan nada rendah)
Ketrampilan Konfrontasi
Konselor
Klien
Boleh saya tahu, apa yang sering orang tua adik katakan kepadamu? (tersenyum {konfrontasi})
Tidak tahu pak, bisanya mereka bisanya cuma ngatur saja. (kesal)
Lha emang apa yang mereka katakan? (refleksi)
Cerewet Pak lah mereka. (kesal)
Ketrampilan Menjernihkan
Konselor
Klien
Apa sih yang sekarang membuat adik rugi akibat mereka? (menjernihkan)
Gak juga sih pak, tapi prinsip saya, saya orangnya tidak suka diatur, saya sudah mandiri. (wajah diangkat)
Ketrampilan Memudahkan
Konselor
Klien
Bapak sangat menghargai adik karena mau bercerita banyak ke bapak, alangkah baiknya apa sih yang adik rasakan atau apa yang adik harapkan? (memudahkan)
Saya benci dengan apa yang saya hadapi sekarang pak. Saya benar-benar tidak suka diatur, emang saya anak kecil apa? (sedih dan marah)
Ketrampilan Mengarahkan
Konselor
Klien
Memang apa yang dulu orang tuamu sih dek? (mengarahkan)
Begini pak, mereka berkata "Nak, Kuliah di dekat-dekat saja, yang penting kamu serius itu sama saja kan? Bapak Ibu pingin kamu ngerti soal agama dulu, baru yang lain bisa nyusul nak". Padahal saya juga kan gak mau merepotkan mereka pak. Saya bisa kerja apa saja kok pak. (Klien mempraktekan)
Ketrampilan Sailing / Diam
Konselor
Klien
.................(Diam)
-
Ketrampilan Mengambil Inisiatif
Konselor
Klien
Bagaimana jikalau adik udah kuliah jurusan hukum di luar kota sedangkan adek disana kesulitan untuk cari kerja? Terus orang tua tidak mampu membiayai adik untuk kuliah di sana, apa yang adik lakukan? (mengambil Inisiatif)
Emmmmmmmmm..........(diam dan berfikir)

Ketrampilan Memberi Nasehat
Konselor
Klien
Kamu beruntung dik, punya orang tua yang ngertiin adik, kamulah harapan mereka..!!! Mereka berfikir bagaimana jika mereka meninggalkan kamu? (Memberi Nasehat)
Iya Pak saya merasa salah dengan kelakuan saya yang seperti ini dengan mereka. (menyadari kesalahan dan bersikap malu-malu)

Banyak dik di luar sana yang tidak seberuntung dengan adik. (memuji) Banyak dik di luar sana yang tidak seberuntung dengan adik. (memuji)
Iya pak, Sahabat-sahabat saya juga sering menasihati saya seperti bapak katakan, tapi jarang saya dengarkan, Yaa Allah aku merasa bersalah sekali pak dengan orang tua dan semuanya. (merasa bersalah)
Ketrampilan Menafsirkan / Interpretasi
Konselor
Klien
Ya sudah alangkah baiknya adik minta maaf..!!! (Menafsirkan atau Interpretasi)
Iya Pak, aku beruntung punya orang tua dan sahabat yang memperhatikanku. (wajah mulai diangkat)
·      Tahap Evaluasi

Ketrampilan Menyimpulkan
Apa kasusnya  ?                                
Terlalu menyalahkan yang terjadi
Apa masalahnya?                  
Tidak suka dengan Jurusannya, karena tidak disukai
Apa penyebabnya?             
Orang tua ingin anaknya kuliah yang dekat, terutama  berbau pesantren
Strategi yang digunaka?
Pendekatan Humanistik
Ketrampilan Merencanakan
Konselor
Klien
Terus apa rencana adik selanjutnya? (Merencanakan)
Aku ingin giat dengan semangat membara lagi pak, toh jurusan ini membantu orang lain juga meluruskan orang yang salah di jalannya sama halnya dengan bidang hukum. (dengan semangat membara)
Ketrampilan Menilai
Ya sudah. Tapi bapak punya masukan untuk adik "Anggaplah semua yang adik lakukan sebagai sebuah tanggung jawab yang besar bagi adik" Siap..!!! (menilai)
Siap Pak..!!! Aku akan menjadi yang terbaik untuk semuanya terutama untuk orang tuaku. (bernafas lega)
Ketrampilan Mengakhiri
Konselor
Klien
Ya sudah kayaknya sudah sangat sore ini dik, belum sholat Ashar kan? (time limit)
Iya pak belum. Aku juga jarang sholat pak, mungkin aku sudah semakin jauh dengan Allah. Aku pingin berubah pak..!!! (Wajah diangkat)
Kalau Adik butuh bimbingan lagi bisa datang kesini lagi, kapan saja kalau adik mau...!!! (memberikan rasa nyaman)
OK...Pak..(tesenyum)

OK...lakukan yang terbaik..!!! (masih berjabat tangn)
Siap laksanakan pak...!!! Assalamualaikum..(berdiri)
Waalaikum Salam Wr. Wb. Salam buat keluarga yah dik...!!! (salam)
Iya Pak...Makasih banyak Pak. Mari Pak...!! (berjabat tangan)
Iya Mari....(berjalan keluar ruangan)



Penutup Makalah Dialog Verbatim Ketrampilan Komunikasi Konselor

A.  Kesimpulan
Manusia tidak luput dari permasalahan, memang sudah tabiat manusia hidup selalu dijalankan dengan sebuah masalah, masalah bukan diartikan sebagai proses gangguan hidup, tapi masalah membuat manusia lebih berfikir dewasa dalam mewujudkan kehidupan yang lebih baik. Seperti halnya dengan Arman yang selalu tidak puas dengan jurusan kuliah yang ia pelajari, hal ini membuat Arman merasa tidak bersemangat dalam belajarnya.

Dengan pendekatan-pendekatan teori konseling yang diberikan konselor seakan membawa klien lebih sadar akan tanggung jawab seorang individu terhadap permasalahannya, dan seorang konselor mampu mempraktekan pendekatan teori konseling dalam menangani praktek dengan seorang klien supaya individu mampu memunculkan potensi-potensi dan rasa tanggung jawab dalam dirinya untuk mengarah ke kehidupan yang lebih baik. Semoga makalah sedikit ini menjadikan kami agar giat belajar untuk menjadi konselor yang berguna dan terus mengabdi bagi masyarakat, bangsa dan negara. Amin. 

B.  Saran
Karena masih minimnya pengalaman dan pengetahuan yang kami miliki dalam bidang Bimbingan dan konseling, tentunya masih banyak kesalahan-kesalahan kata-kata dan pendekatan-pendekatan teknik konseling yang tidak tepat baik yang kami sengaja maupun tidak kami sengaja dalam pembuatan makalah ini.
Saran dan kritik dari dosen khususnya dan dari pembaca umumnya sangat kami perlukan demi keindahan dan rasa tanggung jawab kami sebagai seorang mahasiswa di bidang bimbingan dan konseling selalu haus akan menggali ilmu Bimbingan dan Konseling Islam kedepannya. Amin. 

Nah, demikian contoh dialog verbatim Ketrampilan Komunikasi Konselor yang sudah Anda ketahui dan pelajari bersama, bagaimana sudah Anda inspirasi untuk membuat dialog verbatim buat tugas mata kuliah bimbingan konseling kalian? Jangan lupa sebelum menutup laman ini, saya sangat berharap tinggalkan komentar disini demi perbaikan makalah sederhana ini yang jauh dari kategori sempurna.


You Might Also Like

2 comments:

  1. makasih..
    jadi dapat inspirasi buat paraktek konseling individual nnti..0_0

    ReplyDelete